007: Everything or Nothing adalah film James Bond terbaik yang pernah kami miliki

007: Everything or Nothing adalah film James Bond terbaik yang pernah kami miliki


Belum ada game James Bond yang menangkap semangat superspy sesempurna Everything or Nothing. GoldenEye 007 tetap menjadi favorit penggemar, tentu saja, tapi saya selalu lebih suka pengalaman asli 007 daripada adaptasi langsung. Ketika EA memiliki lisensi Bond di era Pierce Brosnan, 007 menjadi kreatif. Tidak selalu berhasil, sayangnya. Tidak termasuk spin-off seperti 007 Racing, Agent Under Fire adalah upaya pertama yang lumayan, meskipun Nightfire membawa peningkatan yang cukup besar. Bagi saya, tidak pernah lebih baik dari ini.

Banyak penggemar secara tidak resmi menganggap Everything or Nothing sebagai film Bond kelima Brosnan, dan tidak sulit untuk mengetahui alasannya. Setelah mengerjakan GoldenEye, Tomorrow Never Dies, dan The World is Not Enough, Bruce Fierstein dibawa kembali sekali lagi, menulis naskah yang sesuai dengan era itu. Menghubungkan kembali ke A View to a Kill, kami menemukan murid Max Zorin, Nikolai Diavolo, berusaha membalas dendam pada Bond atas kematian Zorin. Itu, dan dia mencoba untuk menciptakan kembali Uni Soviet dengan bantuan Nanobots. Karena… yah, itu layak dicoba, kurasa?

Itu tidak akan menjadi film Bond tanpa pemain bertabur bintang, dan permainannya tidak mengecewakan. Sementara Nightfire hanya menggunakan kemiripan Brosnan dengan aktor suara yang berbeda, Everything or Nothing membawa kembali aktor Irlandia itu sekali lagi, menandai penampilan terakhirnya sebelum Daniel Craig mengambil alih. Judi Dench, John Cleese, dan Richard Kiel masing-masing kembali sebagai M, Q, dan Jaws, sementara wajah-wajah segar seperti Dr. Nadanova dari Heidi Klum dan Serena St. Germaine dari Shannon Elizabeth melengkapi ini. Casting Willem Dafoe sebagai Diavolo sangat terinspirasi. Sayang sekali kita mungkin tidak akan pernah melihatnya berperan dalam film utama tetapi untuk ini, dia memainkan Diavolo dengan baik. Kita juga tidak bisa melupakan Mýa, atau lagu tema energi tingginya yang masih saya ingat sampai sekarang.


Kalau begitu mungkin kamu seharusnya tidak hidup heeeeeeere.

Ada semua bakat dari film 007 tetapi, yang lebih penting, Everything or Nothing tidak berhemat di tempat yang benar-benar diperhitungkan; permainan. Saya berharap EA mempertahankan multiplayer Nightfire, karena game ini hanya menyediakan mode co-op terbatas, tetapi urutan aksi game membuat Anda merasa seperti Bond, gadget konyol, dan semuanya. Antara menyebarkan Q-Spider untuk pengintaian dan rappelling ke sisi dinding, permainan merangkul sisi konyol Bond, sesuatu yang sangat kurang dalam film-film baru-baru ini. Saya juga tidak melupakan misi mengemudi, menggunakan mesin Need for Speed ​​​​di sini adalah pilihan yang terinspirasi. Saya tidak ingat berapa kali saya memutar ulang misi-misi itu; Saya hanya berharap tindak lanjut Bond berbuat lebih banyak untuk saya.

Masa jabatan EA berakhir dengan catatan yang tidak biasa. Goldeneye: Rogue Agent benar-benar keluar jalur, sementara From Russia with Love menyenangkan tetapi pilihan adaptasi yang aneh. Secara pribadi, hanya Activision’s 007: Blood Stone yang mendekati, yang mungkin juga ditulis oleh Fierstein. Kami belum pernah melihat game Bond selama sembilan tahun, tetapi penantian itu perlahan akan segera berakhir. IO Interactive berikutnya dengan Project 007 dan meskipun terlalu dini untuk membuat keputusan, saya sangat optimis.



Similar Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.