CEO Unity meminta maaf karena mengkritik pengembang seluler yang tidak memprioritaskan monetisasi

CEO Unity meminta maaf karena mengkritik pengembang seluler yang tidak memprioritaskan monetisasi

Bos Unity John Riccitiello telah meminta maaf karena menyebut pengembang yang tidak memprioritaskan monetisasi dalam proses kreatif sebagai “orang bodoh”.

Awal pekan ini, Riccitiello dikecam karena menyatakan bahwa pengembang seluler yang tidak berusaha memeras monetisasi dari game smartphone mereka hanya mewakili “sebagian kecil dari industri game”, menyebut mereka “orang yang paling cantik dan murni, brilian” yang juga “beberapa idiot sialan terbesar”.

Eurogamer Newscast: Setahun lagi tentang eksklusif Sony dan Microsoft, apakah ini yang terbaik dari Switch?

Setelah bersikeras wawancara itu “clickbait” dan “di luar konteks”, Riccitiello kini telah meminta maaf atas “pilihan kata yang kasar” dan mengatakan jika dia “pintar dalam memilih [his] kata-kata” dia akan mengatakan bahwa dia “bekerja untuk memberi pengembang alat sehingga mereka dapat lebih memahami apa yang dipikirkan pemain mereka, dan terserah mereka untuk bertindak atau tidak, berdasarkan umpan balik ini”.

“Saya akan mulai dengan permintaan maaf. Pilihan kata saya kasar. Saya minta maaf. Saya mendengarkan dan saya akan melakukan yang lebih baik,” katanya dalam pernyataan panjang yang diposting di Twitter.

“Apa yang bisa saya lakukan, mungkin, adalah memberikan lebih banyak tentang apa yang saya pikirkan ketika saya melakukan wawancara. Apa yang akan saya katakan jika saya lebih berhati-hati.

“Pertama – saya sangat menghormati pengembang game,” dia memulai. “Pekerjaan yang mereka lakukan luar biasa. Kreativitasnya bisa luar biasa baik di konsol AAA, game seluler atau indie, yang dirancang untuk dimainkan oleh jutaan orang. Atau proyek kreatif, game yang dibuat hanya untuk kesenangan belaka.

“Kedua – satu hal yang saya lihat adalah bahwa sebagian besar pengembang game bekerja sangat keras dan ingin orang-orang memainkan permainan mereka. Untuk menikmatinya. Dan, bila perlu bagi pemain untuk terlibat secara mendalam. Untuk pengembang game yang paling dekat dengan saya, ada sering kali cemas tentang apakah pemain akan menyukai permainan dan menghargai semua pekerjaan dan cinta yang diberikan untuk membuatnya.

“Ketiga – Terkadang yang diinginkan oleh pengembang game adalah memiliki beberapa teman untuk menikmati permainan. Seni untuk seni dan seni untuk teman. Yang lain ingin pemain $ membeli game atau item game sehingga mereka dapat mencari nafkah. Kedua hal ini motivasi itu mulia,” jelasnya.

“Keempat – Apa yang saya coba katakan, dan jelas gagal mengatakannya, adalah bahwa ada cara yang lebih baik bagi pengembang game untuk membaca lebih awal tentang apa yang pemain pikirkan tentang game mereka. Untuk belajar dari umpan balik mereka. Dan, jika pengembang menginginkannya , untuk menyesuaikan permainan berdasarkan umpan balik ini. Ini adalah pilihan untuk mendengarkan dan bertindak atau hanya mendengarkan. Sekali lagi, keduanya adalah pilihan yang sangat valid.

“Jika saya lebih pintar dalam memilih kata-kata saya, saya akan mengatakan ini saja … kami bekerja untuk menyediakan pengembang dengan alat sehingga mereka dapat lebih memahami apa yang dipikirkan pemain mereka, dan terserah mereka untuk bertindak atau tidak, berdasarkan umpan balik ini. ,” pungkasnya. “Omong-omong, itu saja. Banyak kata. Dan kalimat yang saya harap tidak pernah saya ucapkan.”

Dalam berita terkait, pemerintah Inggris telah memberi tahu industri game Inggris bahwa jika tidak secara sukarela mengambil tindakan terhadap kotak jarahan, ia akan menyusun undang-undang yang akan melakukannya.



Similar Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.