Eksekutif EA secara individu berbicara tentang hak-hak perempuan dan trans

Eksekutif EA secara individu berbicara tentang hak-hak perempuan dan trans

Bos Respawn Vince Zampella dan eksekutif The Sims Lyndsay Pearson telah mengeluarkan pernyataan yang mendukung hak-hak perempuan dan transgender, karena EA terus ditekan oleh karyawan untuk membuat pernyataan yang lebih luas.

Pernyataan tersebut, diposting secara publik di Twitter semalam, dilaporkan mengikuti pertemuan internal dalam EA tentang masalah LGBTQ+, Kotaku dilaporkan.

Di sana, penerbit sekali lagi ditanyai oleh karyawan apakah akan membuat pernyataan publik tentang masalah ini – dan dilaporkan kembali mempertahankan baris sebelumnya bahwa topik ini tunduk pada sudut pandang yang berbeda di seluruh perusahaan.

Pekan lalu, EA mengakui kurangnya komentar publik atas ancaman saat ini terhadap hak aborsi, sambil menunggu keputusan Mahkamah Agung AS tentang keputusan kunci Roe v Wade negara itu, dan hak trans, yang merupakan subjek pertempuran hukum yang sedang berlangsung di beberapa negara bagian.

Pada saat itu, chief people officer EA Mala Singh mengatakan EA hanya akan membuat pernyataan tentang masalah ketika perusahaan dapat menyajikan “perspektif yang konsisten” dari tenaga kerja global perusahaan. “Hal-hal ini sulit dan bersifat pribadi dan kita semua memiliki perspektif kita sendiri dan terkadang kita tidak akan berbicara, dan itu akan mengecewakan dan saya mengerti itu, kami benar-benar melakukannya,” kata Singh.

Tapi sikap ini berbeda dari beberapa orang lain di industri game, yang vokal.

“Hak trans adalah hak asasi manusia,” tulis Zampella tadi malam melalui akun pribadinya Twitter Akun. “Sesederhana itu. Respawn tumbuh di atas prinsip keragaman, kesetaraan, dan inklusi dan berusaha untuk menegakkan nilai-nilai itu. Mari menjadi manusia yang lebih baik.”

“Hak-hak perempuan adalah hak asasi manusia,” Pearson tweeted sedikit kemudian. “Hak transgender adalah hak asasi manusia. Maxis dan The Sims menghargai keragaman, kesetaraan, dan inklusi dalam inti kami dan kami berusaha mewujudkannya melalui tim dan pekerjaan kami. Kami melihat Anda dan kami mendukung Anda.”

Zampella, sebagai bos Apex Legends dan pengembang Jedi Fallen Order Respawn, adalah salah satu pemimpin kreatif paling terkenal di EA. Peran pekerjaannya baru-baru ini diperluas untuk mengawasi franchise Battlefield EA yang bermasalah juga.

Pearson, sementara itu, mewakili waralaba The Sims yang biasanya inklusif. Minggu lalu, pembaruan memungkinkan The Sims 4 untuk menampilkan kata ganti yang dapat disesuaikan untuk pertama kalinya.

Beberapa minggu terakhir telah melihat beberapa pengembang game profil tinggi berbicara tentang masalah hak asasi manusia, khususnya tentang ancaman terhadap Roe v Wade yang mungkin meninggalkan sebagian besar negara bagian AS dalam situasi di mana aborsi legal sebagian besar tidak tersedia.

Pengembang Destiny Bungie, studio Psychonauts Double Fine dan co-developer Halo Infinite, Affinity Tertentu semuanya mengkritik potensi pembatalan Roe v Wade dan, dalam beberapa kasus, menjanjikan dukungan untuk staf yang mungkin terpengaruh oleh keputusan di masa depan.

Sebaliknya, bos PlayStation Jim Ryan mendapat kritik bulan ini karena secara singkat menyinggung masalah hak aborsi dalam email internal di mana ia meminta staf untuk menghormati “perbedaan pendapat”. Itu memicu laporan lebih lanjut bahwa Sony, mirip dengan EA, tidak mengeluarkan pernyataan apa pun tentang hak reproduksi – yang pada gilirannya mendorong tanggapan tegas dari Bungie yang akan segera dibeli.

EA sebelumnya mengatakan akan, seperti yang dilakukan pengembang lain, mendukung setiap karyawan yang mencari aborsi jika itu menjadi ilegal di negara mereka.



Similar Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.