Gameplay awal Thirsty Suitors memamerkan visual yang cerah dan pertarungan dansa yang dinamis

Gameplay awal Thirsty Suitors memamerkan visual yang cerah dan pertarungan dansa yang dinamis


Di Pelamar yang Haus, protagonis Jala akhirnya kembali ke rumah ke kota kecilnya Timber Hills — hanya untuk dihadapkan oleh enam mantannya, yang harus dia lawan. Plot ini mungkin terdengar mirip dengan Scott Pilgrim vs. Dunia di permukaannya. Tetapi Pelamar yang Haus menukar kisah seorang pria band yang egois dengan kisah tentang seorang wanita Asia Selatan aneh yang memperhitungkan trauma antargenerasi dan harapan keluarga.

Pelamar yang Haus adalah RPG aksi-petualangan tentang budaya imigran, menyelesaikan hubungan, tekanan keluarga, dan mengekspresikan diri Anda,” kata direktur kreatif Chandana Ekanayake, salah satu pendiri pengembang Outerloop Games, dalam pratinjau game baru-baru ini. “Dia kembali ke kampung halamannya di Timber Hills setelah putus cinta yang buruk dan melakukan tur rekonsiliasi, untuk memperbaiki kesalahannya dan untuk belajar sesuatu tentang dirinya sendiri.”

Gambar: Outerloop Games/Annapurna Interactive

Pandangan kami Pelamar yang Haus dimulai dengan Jala menggiling rel di skateboardnya melalui alam mimpi yang surealis. Ini memadukan nuansa pop-art yang cerah dengan platforming yang bergerak maju ala Sayonara Wild Hearts. Musik menular, disusun oleh Ramsey Kharroubi (penjara bawah tanah pacar) sinkron dengan gerakan Jala. Saat dia meluncur dari elemen ke elemen, narator menimbang — dialog internal dalam bentuk saudara perempuannya yang menegur. Kecemasan Jala sangat terasa. Dia menyelesaikan serangkaian trik sebelum terganggu oleh sosok orang tuanya yang menjulang tinggi, keduanya lebih besar dari kehidupan di lanskap mental Jala. Dia belum siap untuk pulang.

Ketakutannya sepenuhnya berhubungan. Tidak ada yang lebih baik daripada menjadi anak imigran generasi pertama, mengetuk pintu orang tua Anda, dan mengetahui bahwa Anda harus menavigasi perbedaan generasi dan budaya. Di Pelamar yang Haus Jala membagi waktunya antara menjelajahi kampung halamannya, memasak bersama orang tuanya, bermain skating, dan tentu saja melawan keenam mantannya ini. Tujuannya adalah untuk memperbaiki persahabatan lama sebelum pernikahan saudara perempuannya — sambil bersiap-siap untuk kunjungan dari Paati, ibu pemimpin keluarga.

Jala mengaduk panci besar, sementara bayangan sosok manusia berdiri di belakangnya.

Gambar: Outerloop Games/Annapurna Interactive

Ceritanya linier pada awalnya tetapi akhirnya terbuka, memungkinkan Jala untuk menjelajah lebih fleksibel. Saat Jala membuat pilihan naratif, dia akan mengumpulkan poin untuk membangun kelas karakter, yang disebut “Thirstsona”, yang memiliki tiga kategori: Patah Hati, Bintang, atau Bohemian. (Pratinjau tidak menyelidiki bagaimana kelas memengaruhi gameplay.) Pemain akan mendapatkan kesempatan untuk berinvestasi dalam aktivitas apa pun yang paling mereka sukai, kata Ekanayake. Ada lebih banyak peluang untuk berseluncur, mulai dari mencabik-cabik lanskap lamunan hingga memotong lokasi dunia dalam game yang sebenarnya. Pemain juga dapat berinvestasi lebih banyak dalam memasak, bagian dari permainan yang bersifat pribadi bagi pengembang. Permainan ini dikembangkan oleh tim yang terdiri dari 15 orang, tersebar di empat benua, dan “budaya karakter, tempat, dan makanan semuanya terinspirasi oleh pengalaman dan latar belakang imigran tim itu sendiri.”

“Adalah terapi untuk mengeksplorasi ini, karena saya sudah memasak dengan ibu saya dan belajar resep,” kata Ekanayake. “Hanya berbicara dengannya tentang mengapa kami pindah ke sini dan bagaimana mereka harus memulai kembali hidup mereka.”

Pertarungan Jala melawan mantannya dilakukan melalui pertarungan dance yang menawan, over-the-top, dan berbasis giliran. Perkelahian ini terlihat kurang ajar dan penuh kepribadian. Pemain memilih antara ejekan, serangan, keterampilan, dan item saat menghadapi lawan mereka — dan masing-masing terkait kembali ke cerita permainan. Anda bisa menggoda lawan Anda untuk melemahkan mereka, atau Anda bisa membuat mereka marah. Elemen ritme digabungkan, karena pemain harus menekan tombol a dengan waktu yang tepat untuk melakukan gerakan selanjutnya. Dialog sepanjang pertarungan memberikan lebih banyak latar belakang pertikaian Jala dengan mantannya, dan beberapa pilihan menghasilkan Jala lebih Patah Hati, Bintang, atau Bohemian.

Gif Jala dan Sergio akhirnya berjabat tangan dan melanjutkan, di akhir pertarungan dansa

Gambar: Outerloop Games/Annapurna Interactive

Pratinjau memberi Polygon mengintip salah satu pertempuran awal ini: Di ​​sebuah restoran, Jala bertemu Sergio, pria yang dikenalnya sejak mereka duduk di kelas tiga bersama. Dia melemahkannya dengan “Thirst Taunt” — serangan genit yang membuat Jala berpose lucu dan mengedipkan bulu matanya — dan menyerang dengan “Jalu Jab.” Setelah memberikan damage yang cukup besar, pertarungan mengubah lokasi menjadi “Dunia Batin” milik Sergio, agak nyata Psikonot 2-gaya proyeksi pikirannya, di mana Jala harus melawan persepsi Sergio tentang dirinya sendiri. Setiap musuh memiliki salah satu dari ini di tahap akhir pertarungan mereka, dan Jala harus menemukan jalan keluar.

Narator, dalam game, menawarkan saran kepada Jala tentang cara memenangkan pertempuran: “Jika Anda ingin pergi ke mana pun, Anda harus menghancurkan kekebalan itu dengan memanggil hantu psikologis yang menakutkan,” katanya. “Seperti kebanyakan pria Asia Selatan, yang diperlukan untuk menghancurkan ego Sergio adalah satu kata dari ibunya.” Karena Jala tidak bisa membawa miliknya ibu, dia memanggil orang terbaik berikutnya — miliknya. Ini terbukti hanya trik. Ibu Jala muncul, membayangi pasangan itu, dan Sergio ambruk. Untungnya pertarungan benar-benar berakhir dengan rekonsiliasi, dan Jala mulai bergerak.

Ibu Jala yang lebih besar dari kehidupan, memegang sandal, berdiri di samping Sergio yang tampak terintimidasi.

Gambar: Outerloop Games/Annapurna Interactive

Detail seperti ini memberikan banyak kehangatan dan kepribadian pada game ini. Saya menantikan untuk melihat bagaimana sisa narasi terbentuk, terutama mengingat sifat pribadi dari penceritaan Pelamar yang Hausdan selera humor serta gaya terbukti hanya dalam 30 menit.

Pelamar yang Haus belum ada tanggal rilisnya, tapi kamu bisa wishlist gamenya di Uap.

Similar Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.