Microsoft memasuki 'perjanjian netralitas tenaga kerja' dengan serikat pekerja CWA

Microsoft memasuki ‘perjanjian netralitas tenaga kerja’ dengan serikat pekerja CWA


Industri teknologi telah lama anti serikat pekerja — bukan karena para pekerja tidak tertarik untuk berorganisasi, tetapi karena perusahaan-perusahaan besar selalu tertarik untuk menghabiskan uang untuk menutup serikat pekerja.

Amazon, Googledan apel semuanya telah dituduh merusak serikat pekerja dalam satu tahun terakhir saja, diduga menghabiskan banyak uang untuk mencegah pekerja berorganisasi. Permusuhan ini juga meluas ke industri video game. Baik Activision Blizzard dan Nintendo memiliki tuntutan Dewan Hubungan Perburuhan Nasional yang diajukan terhadap mereka pada tahun 2022, dengan kedua perusahaan diduga telah melakukan pembalasan terhadap pekerja pengorganisasian, di antara klaim lainnya.

Microsoft, yang saat ini mencari Komisi Perdagangan Federal (FTC) untuk persetujuan pembelian Activision Blizzard senilai $68,7, tampaknya mengambil pendekatan yang berbeda: netralitas. Pada hari Senin, Microsoft dan Pekerja Komunikasi Amerika (CWA) bersama-sama mengumumkan bahwa mereka telah menandatangani apa yang disebut perjanjian netralitas tenaga kerja, yang pada dasarnya adalah kontrak di mana Microsoft setuju secara tertulis bahwa itu tidak akan menghalangi upaya serikat pekerja. Jika kesepakatan Activision Blizzard berhasil, perjanjian akan berlaku 60 hari setelah akuisisi ditutup. Ini membangun janji Microsoft dibuat minggu lalu — bahwa itu tidak akan mengganggu penyatuan baru Raven Software.

Pertama, Microsoft akan mengambil pendekatan netral ketika karyawan yang tercakup dalam perjanjian menyatakan minatnya untuk bergabung dengan serikat pekerja. Kedua, karyawan yang dilindungi akan dapat dengan mudah menggunakan hak mereka untuk berkomunikasi dengan karyawan lain dan perwakilan serikat pekerja tentang keanggotaan serikat pekerja dengan cara yang mendorong berbagi informasi dan menghindari gangguan bisnis. Ketiga, karyawan akan memiliki akses ke proses yang didukung teknologi inovatif dan efisien untuk memilih apakah akan bergabung dengan serikat pekerja. Keempat, karyawan dapat menjaga kerahasiaan dan privasi pilihan tersebut jika diinginkan. Kelima, jika timbul ketidaksepakatan antara CWA dan Microsoft berdasarkan perjanjian, kedua organisasi akan segera bekerja sama untuk mencapai kesepakatan dan akan beralih ke proses arbitrase yang dipercepat jika tidak dapat. Perjanjian tersebut tidak berdampak pada tenaga kerja Activision sebelum penutupan transaksi.

Pekerja Activision Blizzard di Raven Software telah mengorganisir sejak tahun 2021, menyusul publikasi dugaan contoh diskriminasi gender dan seksisme di penerbit. Pekerja QA Raven Software mogok pada bulan Desember setelah perusahaan menolak kontrak baru untuk beberapa anggota tim QA. Pada bulan-bulan berikutnya, Activision Blizzard tampaknya melawan serikat pekerja di setiap langkah, mengarah ke pemungutan suara serikat Mei 2022, di mana pekerja QA di Panggilan tugas: Zona perang memenangkan hak untuk membentuk serikat sembilan belas suara untuk tiga.

Namun, setelah pemungutan suara QA Software Raven, CEO Activision Blizzard Bobby Kotick telah melakukan berjanji untuk mengakui serikat pekerja, tetapi itu adalah sesuatu yang secara hukum wajib dilakukan oleh perusahaan di bawah undang-undang federal. Janji Microsoft — sekarang secara tertulis — akan secara efektif meniadakan permusuhan Activision Blizzard. Presiden Microsoft Brad Smith kepada The Washington Post bahwa baik Activision Blizzard maupun Kotick tidak terlibat dalam perjanjian tersebut, bahwa tidak masalah setelah merger berjalan dan perjanjian netralitas mulai berlaku.

“Perjanjian ini menyediakan jalur bagi pekerja Activision Blizzard untuk menggunakan hak demokrasi mereka untuk berorganisasi dan berunding bersama setelah penutupan akuisisi Microsoft dan menetapkan kerangka kerja jalan tinggi bagi pengusaha di industri game,” kata presiden CWA Chris Shelton dalam rilis berita. . “Komitmen mengikat Microsoft akan memberi karyawan tempat duduk di meja dan memastikan bahwa akuisisi Activision Blizzard menguntungkan pekerja perusahaan dan pasar tenaga kerja video game yang lebih luas.”

Smith membantah bahwa perjanjian CWA adalah upaya untuk mendapatkan merger Activision Blizzard Microsoft melalui regulator antimonopoli FTC, menurut Post.

Terlepas dari niat Microsoft, pergeseran perusahaan menuju netralitas atas permusuhan merupakan sinyal penting bagi industri teknologi dan video game. Paling tidak, ini akan membuat jalur menuju serikat pekerja sedikit lebih mudah bagi pekerja Activision Blizzard di bawah Microsoft, dan dapat digunakan untuk membantu pekerja Microsoft mencapai kesepakatan mereka sendiri.

Sentimen serikat pekerja bergeser di Amerika Utara di banyak tenaga kerja. Pekerja menginginkan suara tentang bagaimana mereka diberi kompensasi dan diperlakukan di pekerjaan mereka. Beberapa tahun terakhir telah monumental dalam membangun hingga saat ini. Sebelum tahun 2021, tidak ada serikat pengembangan video game di Amerika Utara. Ada tiga sekarang — di Pemecah Binatang pengembang Vodeo Games, yang secara sukarela mengakui Vodeo Workers United pada bulan Desember dan pekerja QA Raven Software dengan Game Workers Alliance, keduanya dengan CODE-CWA, dan Zaman Naga: Serigala Takut Kontraktor QA di Kata Kunci Studios dengan Serikat Pekerja Makanan dan Komersial Serikat Kanada, Lokal No. 401.

Masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan dalam menyatukan industri video game, tetapi para pekerja — khususnya, pekerja yang paling rentan di bawah skala upah — sedang berorganisasi. Dan mereka mulai meraih kemenangan moral dan juga kemenangan di atas kertas.

Similar Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.