Ulasan Perdana Yurei Deco: Tiga Episode Pertama

Ulasan Perdana Yurei Deco: Tiga Episode Pertama


Yurei Deco tayang perdana pada 3 Juli 2022, di Crunchyroll.

Anime terbaru Science SARU, Yurei Deco, adalah animasi augmented reality yang bersemangat dan penuh warna, serta adaptasi longgar yang menyentuh dari The Adventures of Huckleberry Finn karya Mark Twain. Namun, pembicaraan teknologi yang kikuk dan karakter kurus menahan janji acara yang dinyatakan solid dalam tiga episode awalnya.

Pertunjukan terbaru oleh studio di belakang Keep Your Hands Off Eizouken!, The Heike Story, dan Devilman Crybaby berlangsung di Tom Sawyer Island, dunia augmented reality di mana karakter pergi ke sekolah dari kamar mereka dan duduk di panggilan video virtual dengan rekan-rekan mereka — Anda tahu, masa depan yang jauh. Sementara itu, mereka memiliki perangkat kecil di mata mereka yang memungkinkan mereka untuk menghiasi dunia sekitarnya (dari papan reklame, tanda toko, hingga fasad bangunan dan rumah) sesuai keinginan mereka.

Serial Anime Terbaik di Netflix

Tentu saja, mereka perlu membayar untuk melakukan itu, dengan “cinta” yang berfungsi sebagai mata uang lokal, yang diperoleh dengan melakukan hal-hal yang disetujui dan dihargai orang lain. Tanpa kejahatan, tanpa kebencian, tanpa ketidakbahagiaan, semuanya tampak sempurna di Pulau Tom Sawyer, kecuali di mana Phantom Zero yang misterius menyerang, menguras semua cinta di sekitar mereka.

Plotnya mengikuti seorang gadis biasa bernama Berry yang, berkat perangkat deco-nya yang rusak, dapat melihat seorang gadis yang tidak terlihat bernama Hack dan keduanya tersandung pada salah satu serangan Phantom Zero. Ketika Hack disalahkan atas serangan itu, keduanya mengungkap jaringan kebohongan di jantung seluruh masyarakat mereka.

Menerjemahkan karya sastra yang sangat terkait dengan Americana seperti karya Mark Twain ke budaya yang sama sekali berbeda bukanlah tugas kecil, tetapi tidak mengherankan bahwa penulis Dai Satō, yang mengerjakan Cowboy Bebop, Stand Alone Complex, dan Wolf’s Rain, berhasil untuk menemukan tema universal dalam novel dan membawanya ke pengaturan futuristik. Tentu, ada referensi yang lebih jelas, seperti memisahkan nama Huckleberry Finn di antara karakter utama, tetapi di mana pertunjukan itu bersinar adalah dalam eksplorasi kemunafikan masyarakat. Berry mungkin hidup dalam utopia di mana tidak ada seorang pun yang tidak bahagia, tetapi itu karena ada sensor ekstrem di mana segala sesuatu yang “tidak diinginkan” dengan cepat dihilangkan secara rahasia – di mana segala sesuatu yang bertentangan dengan norma atau arus utama tidak terlihat.

Inilah sebabnya mengapa begitu pedih — seperti dalam novel Twain — adalah Yurei (secara harfiah berarti “hantu” dalam bahasa Jepang), mereka yang mati secara sosial atau tidak terlihat, yang merupakan satu-satunya yang benar-benar dapat melihat apa yang sedang terjadi. Bagaimana alur plot ini diselesaikan masih harus dilihat, tetapi itu membuat awal yang menjanjikan untuk pertunjukan.

Yurei Deco bersemangat, penuh warna, dan imajinatif secara visual.


Tidak mengherankan, mengingat ini adalah anime SARU Sains, Yurei Deco bersemangat, penuh warna, dan imajinatif secara visual. Untuk membuat kemungkinan augmented dan virtual reality menjadi hidup, pertunjukan mengubah gaya seni dan estetika tergantung pada sudut pandang siapa yang kita alami, karena deco memungkinkan seseorang untuk mengubah lingkungan mereka secara virtual. Bangunan yang hambar dan membosankan akan terlihat 3D dan rumit dalam satu adegan, atau minimalis dan 2D berikutnya. Bahkan lebih dari Belle atau Summer Wars, Yurei Deco menunjukkan betapa mudahnya dunia virtual bagi pengguna.

Di mana Yurei Deco terputus-putus adalah ketika harus benar-benar membuat teknologinya jelas. Untuk pertunjukan semua tentang bagaimana teknologi menyatu dengan kehidupan kita sehari-hari, dengan cerita semua tentang sistem yang tidak seperti yang terlihat pada awalnya, perbedaan antara dunia virtual sepenuhnya dan sistem deco augmented reality, serta bagaimana deco bahkan fungsi, tidak cukup jelas. Itu bisa lebih baik dijelaskan saat cerita berlanjut, tetapi keluar dari gerbang itu meninggalkan sesuatu yang diinginkan. Demikian juga, dalam tiga episode pertamanya, karakter Berry dan Huck cukup kurus dan kurang terdefinisi, lebih dari sekadar “orang aneh dengan pola bicara yang lucu” dan “yang normal”.

Masaaki Yuasa, yang menciptakan konsep asli Yurei Deco dengan Dai Satō, mungkin sudah pensiun, tetapi pengaruhnya masih terlihat jelas di sini. Terlepas dari beberapa kekhawatiran, pertunjukan ini memiliki banyak janji dan sudah menjadi pertunjukan yang berbeda secara visual dan secara naratif aneh yang layak mendapat perhatian lebih pada musim panas ini.

Similar Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.