Warga Indonesia lolos dari Chernihiv setelah bersembunyi di bunker bawah tanah

Binjai, Indonesia – Ketika Iskandar terjebak di tengah invasi Rusia ke Ukraina pada akhir Februari lalu, pekerja pabrik itu memperhitungkan peluangnya untuk bertahan hidup 10 persen.

“Saya hanya memiliki sedikit harapan bahwa saya akan hidup, dari garis antara hidup dan mati,” orang Indonesia berusia 46 tahun, yang bekerja sebagai petugas kontrol kualitas di sebuah pabrik plastik ketika perang dimulai, mengatakan kepada Al Jazeera dari rumahnya di kota Binjai di Sumatera Utara, Indonesia.
Iskandar, yang berbasis di kota utara Chernihiv, pertama kali mengetahui tentang invasi di YouTube pada pagi hari tanggal 24 Februari, ketika Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan “operasi militer khusus” untuk “demiliterisasi dan de-Nazifikasi” Ukraina.

“Hampir segera setelah video selesai, penembakan dimulai,” kata Iskandar, yang telah bekerja di Ukraina sejak 2017.
Sembilan pekerja Indonesia pabrik, dua rekan Nepal mereka dan seluruh staf Ukraina berkumpul di lantai pabrik, bertanya-tanya apa yang harus mereka lakukan.
“Semua orang pucat dan tekanannya bisa diraba. Aku bahkan tidak bisa tersenyum, dan kami mulai panik. Bos kami menyuruh kami mematikan mesin. Kami hanya meringkuk di sana dan mendengarkan suara roket yang terbang di atas kepala,” kata ayah empat anak itu kepada Al Jazeera.
Sayangnya bagi Iskandar dan para pekerja pabrik yang sekarang terperangkap, mereka terperangkap dalam apa yang kemudian dikenal sebagai Pengepungan Chernihiv. Secara strategis penting, kota ini terletak di utara ibukota Ukraina, Kyiv, dan dekat dengan perbatasan Belarusia dan Rusia.

Lebih buruk lagi, putra Iskandar yang berusia 23 tahun, Aris Wahyudi, bersamanya di Ukraina.

“Semua orang di tim Indonesia berusia dua puluhan kecuali saya,” katanya. “Mereka mencari saya untuk jawaban tentang apa yang harus dilakukan, dan saya tidak tahu harus berkata apa kepada mereka. Beberapa dari mereka bahkan tidak bisa berbicara, mereka sangat ketakutan.”

Iskandar dan tim yang biasa membuat tas belanja dan sarung tangan plastik ternyata mampu memanfaatkan infrastruktur bersejarah pabrik tersebut.
Setiap hari ketika dia berjalan di halaman pabrik, Iskandar memperhatikan sebuah bangunan kecil yang dia duga adalah toilet luar yang tidak terpakai. Ternyata, bangunan itu menyembunyikan rahasia: itu adalah pintu masuk ke bunker bawah tanah dan labirin terowongan di bawah lantai pabrik.

Rencana pelarian
Selama perang dunia kedua, Chernihiv berada di bawah pendudukan Jerman dari tahun 1941 hingga 1943, dan merupakan lokasi penjara Nazi. Bunker bawah tanah itu berasal dari masa pendudukan, dan sekarang Iskandar dan rekan-rekannya menggunakannya untuk bersembunyi dari roket Rusia.
“Suhu saat itu -5C (23 Fahrenheit) di bawah tanah dan kami semua masing-masing mengenakan tiga mantel dan topi,” katanya.

“Kami tidur di atas palet kayu yang telah kami buat menjadi tempat tidur dan makan buah dan roti. Kami memiliki satu pemanas kecil tetapi hampir tidak menghangatkan kami.”
Pada hari keempat di bawah tanah, sekelompok pasukan Ukraina tiba untuk beristirahat dan memulihkan diri di bunker, membawa serta sebuah van yang berisi mayat rekan-rekan mereka yang gugur.

“Saya bisa melihat kaki salah satu tentara yang tewas mencuat dari van ketika mereka membuka pintu,” katanya. “Kami memutuskan untuk bergerak di atas tanah lagi setelah itu. Karena semakin banyak tentara datang, saya pikir pabrik adalah tempat yang tidak aman untuk berlindung karena kami akan menjadi sasaran.”

Berkat desainnya, pabrik memberikan banyak kesempatan untuk bersembunyi, dan Iskandar dan rekan-rekannya berpindah dari satu tempat ke tempat lain, tidur di berbagai bagian gedung utama dan kekacauan staf setiap malam.
“Suara bom sangat keras setiap hari. Tapi sepertinya nasib kami baik. Mungkin belum takdir kita untuk mati,” katanya.

Sementara itu, ketika Iskandar merenungkan nasibnya di Chernihiv, istrinya, Ayi Rodiah, berusaha memanfaatkan situasi di rumahnya di Binjai.

“Tentu saja, saya terkejut ketika perang pecah dan suami saya terjebak di tengahnya,” katanya kepada Al Jazeera. “Tetapi saya berpikir bahwa jika saya khawatir tentang kematiannya, itu akan menjadi kenyataan, jadi saya hanya mencoba untuk berpikir positif.”

Kedutaan Besar Indonesia di Kyiv berusaha mati-matian untuk menyelamatkan orang-orang itu, tetapi rencana berturut-turut berakhir dengan kegagalan.

Mereka akan menerima panggilan telepon dari seorang pejabat kedutaan yang menyuruh mereka bersiap-siap, hanya untuk evakuasi dibatalkan pada menit terakhir karena masalah keamanan. Suatu hari, mereka masuk ke sebuah van dan berkendara selama 15 menit di jalan, sebelum kembali.
Pada 17 Maret, tiga minggu setelah invasi dimulai, Iskandar akhirnya dapat melarikan diri, melakukan perjalanan darat dari Chernihiv ke Kyiv dengan van yang disewa oleh kedutaan, dan kemudian ke kota timur Lviv dekat perbatasan Polandia.

Sore harinya, pabrik plastik sebagian dikupas dan terbakar.
Dari Lviv, Iskandar menyeberang ke Polandia, dan terbang dari Warsawa ke Jakarta melalui Doha, sebelum terbang ke ibukota provinsi Medan dan kemudian berkendara ke rumahnya di Binjai – perjalanan lebih dari 8.000 kilometer (4.971 mil).

Similar Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.