xScreen untuk Ulasan Xbox Series S

xScreen untuk Ulasan Xbox Series S


Sudah hampir dua tahun sejak PS5 dan Xbox Series diluncurkan pada November 2020, dan sejak itu kami telah melihat banyak aksesori untuk konsol ini. Salah satu produk yang lebih menarik untuk menghiasi pasar adalah UPspec Gaming xScreen – layar lipat portabel yang langsung terpasang ke Xbox Series S Anda.

Namun, $250 adalah harga permintaan yang curam di atas apa yang sebaliknya merupakan konsol generasi kesembilan paling terjangkau di pasar.

xScreen untuk Xbox Series S – Ulasan

xScreen – Desain dan Fitur

xScreen menampilkan layar IPS lipat 1080p 11,6 inci yang tersedia dalam satu varian warna: putih. Layarnya memiliki desain yang ramping dan bersih dengan engsel yang dapat dilipat yang menawarkan pengalaman ala laptop saat terhubung ke Seri S.

xScreen terhubung ke Xbox Series S melalui HDMI dan salah satu port USB-A di bagian belakang konsol. Yang mengatakan, ini bukan hanya desain plug-and-play yang sederhana. xScreen memiliki dua kait – satu di setiap sisi layar – yang perlu disekrup dengan tangan untuk memastikan unit terpasang dengan aman ke Seri S. Kait itu sendiri juga berwarna putih, tetapi jika Anda ingin sedikit gaya, pilihan warna yang berbeda tersedia untuk $9,99 masing-masing.

Saat pertama kali mengatur xScreen, Anda akan melihat bahwa perangkat dan Seri S terhubung dengan mulus, membuat kait tampak tidak diperlukan. Namun, tanpa kait, xScreen tidak terasa terpasang dengan benar pada Seri S, jadi saya sarankan untuk menggunakannya. Kaitnya sendiri terselip rapi ke dalam kisi-kisi xScreen dan Seri S. Ketika semuanya sudah siap, Anda dapat dengan mudah salah mengira xScreen sebagai bagian dari Xbox Series S secara default.

Dengan xScreen terpasang, port USB-A tambahan dan port ethernet pada Seri S diblokir dari penggunaan. Meskipun demikian, ada celah kecil di sisi kanan konsol, memungkinkan Anda untuk menyambungkan kabel daya atau memperluas penyimpanan Anda dengan kartu ekspansi penyimpanan milik Seagate.

Kehilangan port USB-A bukanlah yang terburuk, karena Anda masih memiliki akses ke port di bagian depan konsol. Yang lebih memprihatinkan adalah port Ethernet yang diblokir, yang berarti Anda harus hanya mengandalkan Wi-Fi untuk konektivitas internet. Selain kekurangannya, cukup mengesankan bahwa UPspec mampu membuat tampilan yang menarik daya langsung dari Xbox Series S. Melipat xScreen tertutup juga akan mematikan konsol secara otomatis.

xScreen juga menyertakan dua speaker internal, yang menurut saya tidak dapat diprediksi dalam hal volume dan tidak bagus dalam hal kualitas suara. Jika Anda menginginkan pengalaman audio yang bagus, saya sarankan menggunakan headset untuk mendapatkan suara Anda.

Ada dua aksesori opsional lainnya untuk xScreen, dijual terpisah: koper perjalanan $59,99 yang menggabungkan Seri S dan xScreen dan membuatnya nyaman untuk bepergian, dan a $24,99 kaki berdiri yang memungkinkan Anda untuk menempatkan konsol dan layar secara vertikal. Dalam pengujian saya, saya tidak dapat menemukan contoh apa pun yang meningkatkan kinerja konsol, jadi tampaknya hanya perlu jika Anda memerlukan Seri S untuk mengambil ruang sesedikit mungkin.

xScreen – Performa Game

xScreen secara konsisten menghadirkan game 1080p. Yang mengatakan, saat mengatur aksesori untuk pertama kalinya, Anda harus masuk ke pengaturan Xbox Anda dan mengalihkan resolusi ke 1080p karena default menyetelnya ke 720p. Kecepatan refresh maksimal pada 60Hz, yang bagus untuk game portabel yang diberikannya, tetapi kurang dari apa yang Anda temukan di TV atau monitor game.

Namun demikian, xScreen menawarkan fluiditas saat saya menguji game seperti Bugsnax, Cuphead, Halo Infinite, dan Forza Horizon 5. Saya tidak merasakan input lag saat bermain game, sehingga memudahkan saya untuk fokus pada apa yang terjadi dalam game daripada terganggu oleh bagaimana tampilan itu tampil. Layar IPS xScreen juga menawarkan sudut pandang yang baik.

Layarnya sendiri tajam dan bersemangat. Meskipun tidak setajam OLED, layar xScreen yang kecil namun kuat menawarkan kualitas gambar yang solid. Pada pengaturan default, saya tidak pernah merasa berkewajiban untuk menyesuaikan layar ke sudut yang berbeda atau meredupkan lampu saya untuk melihat layar. Tentu saja, ada opsi untuk menyesuaikan kecerahan dan kontrol jika Anda memiliki preferensi tertentu, tetapi pengaturan default sudah cukup untuk kebanyakan orang.

Similar Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.